The Story of Novus Part 5b

The Story of Novus (Part 5b) TherMiaN's Hesitation


=====================================================

Monica memperhatikan wujud kaleng gw dengan seksama, gerak-geriknya seakan-akan berkata : "pantesaan... kayaknya kenal..", entah apa yang dia kenali dari bentuk gw sekarang... Belom sempet dia ngomong, dari sudut kamera gw keliatan sinar terang mendatangi kita... dalam hitungan 0.039 detik menurut alat pengukur kecepatan gerak gw, gw udah berada di depan sinar itu, menghalanginya dari tubuh Monica. BLAAARRR!!!


KKZZKZZTTTT..... ugh... tembakan ini BMAU pedes juga. Sirkuit-sirkuit gw sempet error sesaat setelah gw menerima tembakan itu langsung dari depan. Untung blackoutnya cuma sekejap. Begitu online lagi, yang pertama gw lakukan adalah ngeliat kondisi Monica, begitu gw udah konfirmasi kalo dia baik2 aja, gw langsung pake Chaos Pot, abis itu lari secepet ... ke arah MAU-MAU n BMAU geblek itu.

"Bust! V0lv!! COVER SHOT!!", dengan seenak jidat kaleng, gw instruksiin Verdebuster dan r3v0lv3r untuk kasih tembakan pelindung supaya gw leluasa ngedeketin mereka. DHUUAARR..DHUARRR... mereka berdua nembakkin Launcher mereka masing-masing ke arah temen-temen main gw itu. Salah satu tembakkan mereka berhasil meledakkan salah satu MAU yang kayaknya palin cupu itu.

"GEBLEKK!! gw bilang COVER SHOT!! jangan dikenain DONGG!!", maki gw sambil terus lari. Verdebuster ngangkat tangannya sambil bilang, "Sory... ga sengaja!!", swt tuh orang... berkurang satu deh mainan gw. Salah satu MAU yang ada disitu terbengong-bengong melihat gw udah ada didepan mukanya. "Halo.." kata gw sambil senyum (yang ga keliatan tentunya karena gw ga punya mulut). Sebelom dia bales salam gw, MAUnya udah terbelah jadi dua dengan sekali tebasan pedang SI gw. Berbarengan dengan ledakan MAU itu, gw lompat ke arah MAU yang satu lagi dan bersiap menancapkan pedang gw dari atas kepalanya (yup, gw doyan matiin yang paling cupu dulu klo musuh lagi rame). Untuk yang satu ini, gw salamnya beda, "Bye..".

BRANGGG!! BMAU yang ada disitu rupanya ga rela temen-temennya gw abisin duluan, dia menghalau serangan gw dengan mengayunkan senjatanya. Dalam kondisi sedikit kehilangan keseimbangan, si BMAU itu memanfaatkan kesempatannya dengan sangat baik. Dia menabrak badan gw sekuat tenaga sampe gw mental terguling-guling. Dan kesempatan kedua itu dia sepertinya menginstruksikan MAU yang tinggal satu itu untuk lari. Tanpa bertanya lagi, MAU cupu itu langsung ngibrit balik ke portalnya. Gw yang belom dalam kondisi siap battle lagi, berteriak ke Verdebuster dan r3v0lv3r.

"Guyss, abisin yang cupu itu sebelom dia kabur!!", dua anak itu keliatan banget muka ga percayanya kalo gw baru aja minta mereka buat ancurin mainan gw. Tapi gw tau BMAU yang ada didepan gw ga bakal kasih gw gitu aja buat matiin temen dia, sementara, gw udah gondok banget sama itu MAU dari tadi gw dateng kesini. Mereka berdua pun ngarahin senjatanya masing-masing ke arah MAU itu. Tapi kenapa mereka ga nembak-nembak juga?! "Woiii!! Tembak buruan!!" bentak gw. Mereka berkata dengan takut-takut...

"Ammonya abis...", Gubrakk! gila ya?! mo patroli tapi kaga bawa Ammo?!! itu MAU yang lagi kabur juga klo ga takut mati udah ikutan gubrak barusan. Akhirnya tuh MAU pun dengan sukses ngabur. Bodo lah. yang penting masih ada BMAU yang bisa me'layani' gw. BMAU ini lumayan canggih juga. Kuat n cepet. bole..bole.. Tapi dia mau ngomong apa setelah salah satu kakinya berhasil gw potong? Duel pun gw selesaikan dengan satu tusukkan di kokpit. BLARRR... dan diapun meledak dengan indahnya.

Setelah mainan gw abis, gw kembali melihat ke arah Monica.... lho? kok dia ga keliatan? ternyata dia udah tiduran dengan santai setelah keabisan darah cukup banyak. Sekali lagi gw berlari balik ke tempat Monica, dan sesampainya disana gw sedikit lega menemukan dia masih bernafas. Masih bisa ditolong, gw pun berlutut untuk mengangkat tubuh Monica. Sebelom sempet gw sentuh, r3v0lv3r berteriak,

"TherMiaN!! Cora!!", ha? emang gw dulu mantan Cora.. kenapa dibahas sekarang? ternyata yang dimaksud dia, ada beberapa orang Cora yang dateng, kayaknya kenal...

oouww.. ternyata si Archon dan wakil-wakilnya. Gw dalam kondisi biasa pasti seneng banget ada musuh kuat yang baru dateng lagi, tapi berhubung Monica lagi dalam kondisi kritis, gw memutuskan untuk mundur dulu agar Monica bisa diselamatkan, mungkin penyembuhan ala Cora lebih manjur daripada teknologi Accretia. Verdebuster dan r3v0lv3r pun mengikuti gw untuk mundur sementara.

................

Besoknya gw masih tugas patroli. Kali ini Verdebuster dan r3v0lv3r dilarang patroli karena kemaren gw laporin kalo mereka keabisan ammo padahal baru keluar. Tatapan mereka tajem banget kearah gw waktu gw minta permisi dari komandan sementara mereka disuruh diem ditempat. Dan akhirnya sekarang gw bisa patroli sendirian.. wkwkwkw...

Kembali di Craig Mine, suasananya masih sepi-sepi aja, ngebosenin juga. Dari tadi nyari musuh kenapa ga ketemu-ketemu juga ya? entah sejak kapan, gw sekarang udah nyampe di koordinat 90 65. Gw terdiem sebentar, dan iseng-iseng nyari tempat si Monica dulu sering coret-coret sesuatu. Sambil nyari, gw teringat lagi jaman-jaman gw masih jadi bangsa Cora. Gw dan Monica terpisah sejak gw masuk militer, dan Monica lebih fokus ke Holy Force. Ravi dan Zinn ga pernah tau masa lalu gw berdua. Dan gw juga ga pernah kasih tau, gengsi bo.. Perpisahan kita pun ga pernah ada 'goodbye', karena pemanggilan gw ke militer sangat mendadak.

Akhirnya gw nemuin juga tempat itu. Di deket sebuah pohon, dulu waktu dia lagi corat-coret entah apa, gw pasti disuruh duduk dibawah pohon itu dan ga boleh kemana-mana. Masih ada ga ya itu tulisan? gw mendekat ke lokasi coretan Monica, dan berlutut didepannya, abis sekarang gw tinggi sih, klo sambil berdiri susah, klo mo zoom kayaknya kurang asik aja. Akhirnya setelah sekian tahun gw pun membaca tulisan Monica di situ :

"Monica & TherMiaN, Countdown for love", dan dibawahnya ada coretan angka-angka.
"2580 2589 21478963 14863 4563214789 14" maksudnya apa nih?

"itu belom selesai.." Sebuah suara dari belakang mengagetkan gw dan reflek untuk menghunus pedang gw dan berputar ke belakang sambil mengarahkan pedang gw. Ujung pedang gw cuma berjarak 10 cm dari leher Monica yang sedang berdiri disana. Tangan kanannya di gips dan di dikaitkan ke penopang di lehernya. Kepalanya dibalut perban. Bibir tipisnya melebarkan senyum. "Halo TherMiaN...", Sapanya. Gw mencoba ngeles, "Sepertinya lu salah orang..." Dan gw berdiri dan mencoba pergi dari tempat itu.

"Yang tau tempat ini selain aku cuma satu orang lagi... dan itu hanya kamu, Themmy..", Wuaks! Monica manggil gw pake panggilan kecil gw... NOOO..!!! gw celingak-celinguk untuk mastiin ga ada makhluk hidup (ataupun mati tapi bisa denger) yang ada dalam radius suara dia. Langsung aja gw samperin dia dan deketin muka dia.

"Manggil gw kayak gitu sekali lagi, gw bunuh lu disini!!", Ancem gw. Ternyata salah besar gw ngomong gitu...gw lupa satu hal yang gw takutin dari dia. Dia tersenyum galak ke gw dan berkata, "Oya? mangnya kenapa kalau aku panggil Themmy? hah..?! Themmy kecil?? Themmy yang waktu kecil selalu..."

"WUAAA!!! OK!! OK!! LU MENANG!!" Potong gw sambil menutup kuping gw (yang entah dimana letaknya), dan akhirnya pun gw berlutut didepan dia dan momohon, "Plisss jangan manggil gw kayak gitu lagi...? pliss?"

Senyum kemenangan yang dia pasang disaat-saat seperti ini yang selalu bikin gw mo nyeburin dia di laut sambil gw kasih pemberat dikakinya... Dia berjalan pelan ke arah coretan dia. Disana dia mengambil sebuah batu, dan mencoret-coret2 lagi dinding tebing itu di bagian angka-angkanya. "Kamu tau maksud dari coret2an ini?"

Saat itu ekspresi dia terlihat senang...tapi sedih... "angka-angka ini aku ukir satu-persatu setiap kali kita datang kesini berdua", dia berhenti berbicara dan menatap gw, melihat gw cengo aja dengan ekspresi "truss...?", dia tersenyum dan
melanjutkan, "Aku berniat untuk melakukan sesuatu saat angka-angka ini selesai aku ukir", Setelah dia selesai, gw memperhatikan coret2an dibagian angka itu udah bertambah menjadi :

"2580 2589 21478963 14863 4563214789 147863"

Apaan tuh? cuma nambah 4 angka terakhir doang. Tapi gw masih tetep ga ngerti artinya. Gw menatap dia kembali dengan ekspresi "truss..?" dia cekikikan. Dan berkata.

"Aku akan kasih tau kalau kamu udah bisa mengerti arti dari angka-angka itu..",
tantangnya dengan penuh senyum. Gw masih ga bisa ngomong... Dia menatap gw sebentar dan berkata, "Oia aku lupa!" lalu menginstruksiin gw untuk mendekatkan
kepala gw supaya dia bisa bisik-bisik sama gw. Gw pun mendekat dan kemudian dia berkata, "Makasi ya kemaren kamu selamatin aku", lalu mencium pipi metal gw.

BUSSSHHHH!! indikator panas mesin gw tiba-tiba mencapai batas overheat. GILA YA!?! gw udah jadi mesin dari ujung ke ujung masih bisa kayak gini dicium sama cewe?!!

Dia pun berbalik dan berjalan menjauhi gw, tapi kemudian membalik badannya dan berkata, "oia, petunjuknya : lihat dengan jari kamu!! kalau kamu udah tau, tulis disitu ya jawaban kamu..bye.." sambil melemparkan cium 'kiss-bye' kepada gw... sambil dia berjalan pulang dengan riang, ga seperti biasanya....

Alhasil gw pun nongkrong disitu sampe malem.......
===========================================



4 comments:

Anonim mengatakan...

taiiiii

gilee mengatakan...

mana cerita lanjutannya

Moon_Shadows mengatakan...

wowkowkowowkowkwokw
seru nih ceritanya...

Anonim mengatakan...

OM SORA DPET DR MANA NIH CERITA NYA SERU BGT

:a :b :c :d :e :f
:g :h :i :j :k :l

Posting Komentar